ABC Ada Berapa? B: Budapest

12:21 AM Unknown 0 Comments

Memento Park, Buda, Budapest, Hungaria

Perjalanan ke Budapest adalah salah satu perjalanan penting dan krusial buat gue sendiri. Perjalanan yang menyenangkan tapi juga menegangkan, yang hampir separuh perjalanannya gue stress, khawatir dan cemas. Tapi tanpa perjalanan ke ibu kota Hungaria ini, mungkin gue nggak akan pernah kepikiran buat nginjakin kaki ke negara-negara lain di Eropa. Kenapa? Sabar!

Waktu itu gue bener-bener nggak tau sih pengen ke Budapest apa nggak. Cuma waktu itu, dua teman baik gue (Pedro dan Romano) yang lagi pertukaran pelajar di Utrecht, berencana pengen nge-trip bareng, well, karena kapan lagi? Karena kita cuma bakal tinggal bareng selama 6 bulan aja di negara dingin berangin ini. Sehabis itu ya si Pedro balik ke Portugal dan Romano balik ke Swiss. Dan gue tinggal di Utrecht.

Lagi jauh-jauhan soalnya lagi buang angin


Akhirnya mereka mutusin ke Budapest, dan gue ngikut aja. Karena waktu itu gue lagi hectic banget ngurusin kuliah. Sampai-sampai gue harus bawa take home exam gue ke Budapest dan ngerjain ujian di Hostel dong! hahha

Rencana awal ya kita bertiga doang yang pengen ikutan, eh tau-taunya Ilari sama Artur juga pengen ikutan disaat kita semua udah booking-booking. Walaupun ujung-ujungnya liburan kita berasa bertiga aja. Si Ilari kalong banget, malem begadang, siang molor. Artur juga waktu itu nyusul kita. Jadi beberapa hari doang yang full bareng kita.

Budapest itu kota nya unik banget. Sisa communism ketara kental dari penataan kota dan arsitekturnya. Tapi kedua bagian kota Buda dan Pest yang di pisah oleh Sungai Danube, sangat cukup memberi kenangan indah sih buat gue bareng sahabat-sahabat gue ini.

Pernah suatu hari kita mutusin buat ikutan walking-trip tentang sejarah komunis di negara itu. Kita udah lari-larian biar nggak telat ikutan trip itu, yang akhirnya emang kita telat. Tapi untungnya ketemu sama rombongannya. Pas ketemu, agak zonk sih, karena si instrukturnya ternyata agak aneh gitu. Maksudnya memberikan penjelasannya monoton banget dan ngebosenin. Jadinya malah kita ngacir dengan kecepatan 1000 km/jam di tengah-tengah penjelasan si instruktur haha. Udah telat, nggak tau diri lagi.

Ini waktu lari mengejar tour yang nggak berfaedah


Tapi yaudah lah ya, yang penting kami have fun!


Nih sampe ada dibikin video nya. Tonton gih!


Mumpung kota ini banyak terdapat bath termal nya, atau tempat pemandian air panas. Jadilah kami juga nyempatin dong main kesana dan ke tempat yang paling gede dan mewah! cieelah! Namanya Széchenyi Thermal Bath. Bisa bacanya ga? gua juga nggak!

Ini termal bath terbesar yang pernah gue datangin. Semuanya air panas. Walaupun saat itu Ilari dari Finlandia nggak puas dan nggak menemukan "proper sauna" yang sesuai standar orang Finlandia.


Cuma sebelum ke si termal bath, gue ngalamain sesuatu, nggak tau musti ketawa atau sedih. Persis di dekat stasiun si termal bath, ada bangunan yang secara fisik kaya mesjid. Gue suruh teman-teman gue duluan karena pas banget waktu asar udah masuk. Gue udah cari pintu masuk nggak ketemu-ketemu, dan yang ketemu malah pintu masuk ke kebun binatang. Ya! bangunan yang gue liat ada di dalam komplek kebun binatang Fővárosi Állat- és Növénykert (salah satu kebun binatang tertua di dunia) dan yang berbentuk mesjid itu malah rumah gajah. hmmmm.

Apa gue yang salah? Cuma gue udah crosscheck history nya juga ga ada yang bilang ini bekas mesjid.


But anyway, sini gue ceritain kenapa ini trip yang penting buat gue.

Waktu kita lagi ngopi, si Artur nanyain: “jadi rencana lo summer break ngapain ndri?” dan sontak gue bilang kalau gue bakal kuliah dan ada kelas dong. Tetiba semua teman gue ngeliatin gue dan mulai ngakak.

………..

Itu ceritanya waktu 3 bulan setelah gue mulai kuliah ya. Setelah 2 tahun nggak berkecimpung dengan dunia akademik, di luar negeri pula (justifikasi euy). Gue waktu itu beneran nggak tau dengan summer break. Well, karena di Indonesia kita nggak ada konsep itu kan, secara kira summer terus dan break terus (eh).

Pas gue nanya teman gue balik, mereka semua udah ada rencana sendiri-sendiri dong. Entah itu ke festival bareng teman, nge-camp, summer school dsb. Nah gue? Nggak tau. Akhirnya gue malah stress karena nggak tau bakal ngapain disaat yang lain udah tau mau ngapain. Gue juga nggak bisa nimbrung-nimbrung aja bareng mereka, karena mereka udah rencanain bareng group pertemanan mereka yang lainnya atau bareng keluarga mereka.

Untung aja si Artur nanyanya di akhir-akhir trip, kalau nggak bakal bisa ngerusak perjalanan selama di Budapest.

Pemandangan Pest dan Sungai Danube dari Buda

Hingga akhirnya, pertanyaan Artur itulah yang membuat gue bisa mendapatkan pengalaman seru menjelajah banyak banget desa dan kota di Eropa yang bakal gue ulas satu-satu. Tagihin dong, biar gue juga semangat nulisinnya haha.



Selamat Berkelana!

Andri Zainal Kari

0 komentar: