Kalau Ketemu Orang yang Dikagumi, Bakal Gimana?

11:44 AM Andri Zainal Kari 2 Comments




Kalian pasti punya list orang yang kalian kagumi, kan? Kalau tiba-tiba kalian ketemu dia gimana?

Sebelumnya, dear society, I am not an Alay. Just wanna share. that's it. haha

Jujur, gue adalah orang yang cepat kagum dengan siapa pun itu. Bisa saja keluarga, teman, temannya teman, junior, senior, guru, dosen, tokoh, penyanyi, artis, ustad, atau segala macam bentuk orang lah. 

Gue kagum dengan orang tua dengan segala macam perjuangan mereka. Gue kagum dengan abang yang paling tua, kalau sudah memegang gitar atau berada diatas pentas. Gue juga kagum dengan kakak-kakak gue kalau melihat bagaimana mereka survive for living.

Gue kagum melihat prestasi-pencapaian yang di raih oleh teman-teman. Kagum ketika mereka menekuni passion mereka (termasuk politik, tapi bukan 'politik'nya manusia pembuat dialektika ya). Kagum melihat aksi-aksi sosial yang teman dan temannya teman gue lakukan (haha). Contoh temennya temen itu: Afu, Alanda Kariza, dan Iman Usman.

off course, gue juga mengagumi banyak publik figur dengan berbagai talentanya.

Kalau ketemu dengan orang yang dikagumi tapi yang kita kenal kan biasa. Bisa becandaan, minta pengalaman, dsbnya karena toh udah kenal. 

Nah, kalau di suatu kesempatan lo ketemu orang yang lo kagumi, tapi dia belum kenal lo gimana?

Gimana ya? gue juga bingung haha...

Kalau hemat gue, hal pertama yang paling penting adalah lihat situasi kondisi kesempatan itu. Kalau udah berhasil baca keadaan, baru deh tentuin mau ngapain.

Kalau tu orang abis manggung, sabi lah lo nyamperin trus minta foto. Kalau ketemu lagi jalan sama keluarga atau relasinya, pikir-pikir lagi deh kalau mau nyamperin dan minta ttd/foto. Manusia butuh privacy, kan?

Kalau dari pengalam gue, gue pernah ketemu dengan berbagai suasana, tapi pilihannya mau ngapainnya cuma 3:

1. Nyamperin tu orang sambil girang-girang.
2. Nyamperin tu orang dengan deg-degan karena senang, shock, takut, dll tumbuh jadi satu.
3. Nggak nyamperin, tapi lirik-lirik aja.
4. Nyamperin tu orang sambil glindingan (eh nggak deng)

Gue breakdown deh, biar enak..

1. Nyamperin tu orang sambil girang-girang

Ini biasanya ketemu di suasana-suasana yang emang lo dan tu orang lagi have fun. Misalnya waktu konser atau ketemu disuatu acara/kegiatan. Gue ketemu Ahmad Fuadi waktu ospek, ketemu Nicholas Saputra waktu youth camp GCC, ketemu Pandji waktu graduation GCC, ketemu Habiburahman Elshirozi waktu book fair, ketemu snada dan Justice Voice waktu mereka konser, ketemu Habibi, SBY, JK, dan tokoh negara lainnya waktu seminar, ketemu semua dubes negara sahabat waktu dapat undangan suatu acara, dsb nya lah.. Rata-rata gue samperin dengan girang-girang trus salaman atau minta foto dan tanda tangan (beberapa).




2. Nyamperin tu orang dengan deg-degan karena senang, shock, takut yang tumbuh jadi satu.

Nah, ini sebenarnya yg jadi alasan kenapa gue nulis tentang hal ini. Jadi, recently (4 bulanan lalu lah) gue lagi 'mengagumi-ulang' dua kakak adik Gamaliel dan Audrey Tapiheru. Karena sebelumnya gue udah pernah juga salut dan bangga sama mereka. Baca cerita lengkap tentang kekaguman gue terhadap Tapiheru Bersaudara disini.

Jadi gue lagi persiapan sidang di suatu kafe di Jakarta Selatan, bareng teman gue (biasa si Amar). Tempatnya mantep lah! Super pewe buat nongkrong apalagi nugas. Saking pewenya, nggak kerasa, gue udah review 2 bab. 

Tiba-tiba, jeng jeng.. datenglah neng Audrey sama bang Gamal sama nyokap dan tantenya (asumsi). Gamal kaya capek gitu, trus kepalanya dipijitin tantenya. Kalau si Audrey ngeliatin aja tuh si Gamal. Nah, dari situasi dan kondisi itu, gue menyimpulkan kalau nggak tepat untuk nyamperin mereka. Disamping mereka lagi quality time bareng keluarga, Gamalielnya juga lagi puyeng haha.

Tapi karena 3 hari lalu (14 Des) gue dan dua temen gue gagal lihat mereka manggung di Citos, karena nggak liat jadwal on stage yang di revisi (bahasanya berbau skripsi). Jadilah gue dan Amar menganggap apa yang terjadi saat itu sebagai 'manis di balik kecewa (lirik: berserah)' 3 hari yang lalu. Jadi ga mau tau bagaimana caranya harus nyamperin!

Kita udah nggak konsen skripsian nih, pikiran udah buyar. Mikirin cara biar bisa nyamperin.

Tiba-tiba mereka pada megang gadget. Aha! langsung gue berfikiran utk mention mereka di sosmed. Gue pilih instagram ketimbang twitter. Jadilah gue mention mereka berdua sambil cekikikan takut-malu gitu haha..

5 menit berlalu, ga ada respon (kita udah lirik-lirik mereka, dan udah berfikir: maybe next time). Tiba-tiba, ada update-an foto dari account instagram Gamaliel. MAMPUS lah, alamat mentionan gue ga kebaca mah ini. Pasti ketilep sama notif-notif fans nya. Ngerti sendiri lah instagram, kadang baru upload 5 seconds, udah ada aja yang like. Apalagi yang followersnya udah banyak kayak Gamal.

Eh, ternyata dapat balesan.. Kurang lebih begini: "Laaah? Sapa aja kali bro xD".. MAMPUS.. Kami juga nggak tahu harus nyamperin dan nyapanya gimana.. Akhirnya saling lempar-lemparan.. "lo aja mar" "lo aja ndri" pokoknya meja kita berisik gara-gara saling lo lo an. Sampe mereka (Tapiheru Bersaudara) pun kedengaran dan ngelihatin kita hahaha *malu banget*. Ya, kalau gitu mau ga mau ya harus nyamperin.

Tapi, ya gitu.. Pas nyamperin Super Awkward.. Ya kalau guenya sih udah kaya senang, malu, deg-degan, shock, takut, jadi satu haha. Salaman, ngenalin diri, foto, nyampaiin kesan pesan (formal abis: semoga sukses ya bro haha), udah. Kembali ke meja hhaaha. Gue upload foto, trus balik, trus komen-komenan di instagram. Tapi biarpun awkward-awkward, mereka baik dan keren kok! Thanks ya..

3. Nggak nyamperin, tapi lirik-lirik aja.

Nah, kalau ini biasanya kalo ketemu di tempat umum dan sering banget gue alami. Bisa ketemu di mall, festival, atau tempat makan kaya tadi. Kalau di tempat-tempat kaya gini gue biasanya lirik-lirik aja. Mungkin karena jaim atau emang ini momen yang nggak tepat aja.

Paling sering sih di mall. Waktu ikutan Java Jazz dan Indonesian Youth Conference juga sering, berpapasan di Kampus juga sering, dsb nya lah. 

Tapi yang paling gue ingat, waktu lagi hang out sama teman2 di Senayan, berpapasan escalator sama si Andovi da Lopez (kalo pada ga tau, cari aja skinnyindonesia24 di youtube). Jadi dia dan temen (atau pacar) nya kebawah, gue dan temen2 naik ke atas. Pas mereka udah dibawah dan mau belok, tiba-tiba salah satu temen gue nyorakin dia "ANDOVI!" suaranya gede banget. Sampe orang se mall pada ngelihatin, trus semua pada lari ke atas, kecuali gue.. Andovinya ngeliat, dan karena di escalator yang tersisa cuma gue, jadi lah 'mungkin' si Andovi nyangka kalau gue yang teriakin dia haha memalukan ckck.. awas aja ntar di bahas di channelnya di youtube xD.

Nah, kalau kalian gimana nih kalau ketemu orang yang kalian kagumi?

Kalau temen gue sih macem-macem. Ada yang nangis, ada yang pingsan, ada yang cengar-cengir sendiri, ada yang ngotot pengen selfie bareng, loncat-loncat, dan segala bentuk ekspresi lah..

(btw makasih udah baca tulisan panjang ini haha)

2 comments:

  1. btw, gue lihat andovi sampe bosen, dia suka makan di kantin fakutas gue bareng temen-temennya yang gahol gahol hahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, berarti dia lagi modus tuh mbak gladys.. Makan di kantin psikologi haha (kalau nggak salah ada tuh di salah satu video mereka) :p

      Delete